Make your own free website on Tripod.com

REHLAH TARBAWIYYAH

Siapa Saya

HOME
Mimbar
Siapa
Contact
Artikel
Tafsir
Tetamu
FOKUS

SALAM UKHUWAH.

SAYA ADALAH SAUDARAMU

Saya adalah saudaramu yang menyintai kebenaran dan mengimpikan suatu hari nanti kita akan hidup bahagia di bawah naungan Islam; iaitu cahaya kebenaran yang pernah menyinari alam jahiliyyah yang kelam dan mengeluarkan daripadanya peribadi-peribadi unggul yang kemudiannya telah mencorak dunia dengan warna-warna Islam.

Usamah Pahlawan Kecil
usamah3.jpg

RENUNGILAH KATA-KATA HASSAN AL BANNA

“Betapa inginnya kami agar umat ini mengetahui bahawa mereka lebih kami cintai daripada diri kami sendiri. Kami berbangga ketika jiwa-jiwa kami gugur sebagai penebus bagi kehormatan mereka, jika memang tebusan itu yang diperlukan atau menjadi harga bagi tegaknya kejayaan, kemuliaan dan terwujudnya cita-cita mereka, jika memang itu harga yang harus dibayar. Tiada sesuatu yang membuat kami bersikap seperti ini selain rasa cinta yang telah mengharu biru hati kami, menguasai perasaan kami, memeras habis air mata kami dan mencabut rasa ingin tidur dari pelupuk mata kami. Betapa kami menyaksikan bencana yang mencabik-cabik umat ini, sementara kita hanya sanggup menyerah kepada kehinaan dan pasrah oleh keputusan. Sungguh kami berbuat di jalan Allah untuk kemaslahatan seluruh manusia, lebih banyak dari apa yang kami lakukan untuk kepentingan diri kami. Kami adalah milik kalian wahai saudara tercinta, sesaatpun kami tidak akan pernah menjadi musuh kalian.”  

Putera Puteriku
umrumrhx.jpg

Umar & Umairah
umrumrh2.jpg

Umairah
umairah.jpg

Abdullah Umar
umar.jpg

Usamah
usamah.jpg

NAFAS BARU; SYAKWA JAWABI

 

SYAKWA


Dunia gelap dan gelita

Yang kuasa hanya patung dan berhala

Buatan tangan sipenyembahnya

Daripada kayu dan batu

 

Filsafat Yunani tak berpengaruh lagi

Hukum Rumawi telah bangkrap dan rugi

Hikmat benua China telah padam lena

 

Tetapi bahu Muslimin kuat

Telah membungkar kejahilan di seluruh jagat

Telah memancarkan sinar baru, Tauhid dan Ijtihad

 

Diwaktu itu

Kebun kebun alam telah kehilangan nyanyi

Dan kembang tidak lagi menyebarkan harumnya

Kalau ada angin menderu, hanyalah pancaroba

Kalau suara terdengar hanyalah suara dan guruh tuhur

 

Sampai datang utusan Allah di negeri Mekah itu

Dia adalah ummi - telah mengajar isi bumi

Akan erti kehidupan langit

Dia telah menunjukkan pada isi alam

Apa ertinya fana’ dalam menuju yang baqa

 

Maka kamilah yang harum dalam kebun itu

Kami hapuskan tanda kegelapan malam

Dengan sinar cahaya subuh

Sehingga Iman kami telah laksana kegilaan dan

orang yang asyik

Kami hadapi seluruh kemanusiaan, dengan Nur Mu

Dalam saat yang singkat, alam melonjak

 Untuk mengenal Kebenaran, Cahaya dan Keindahan

 

Dunia dikala itu telah penuh oleh berbagai bangsa dan kerajaan

Lalu kami kibarkan bendera Tauhid

Kami kumpulkan segala anak manusia dan turunannya

Dalam satu ikatan perjanjian;

Percaya akan diKau, mentauhidkan Engkau

Kami perbaiki yang rosak, kami tegakkan yang condong

Kami pun berjuang di darat dan di laut

Menggetar suara azan kami ditempat-tempat penyembahan di Eropah

Berbekas sujud kening kami dipasir Sahara Afrika

Kami tidak takut pada Kaisar, atau kekuasaan adikara

Atau kemarahan raja-raja

Kami perdengarkan kepada alam, seluruhnya

Kalimat Tauhid

 

Namun kini

Tidak ada lagi kekayaan kami yang tinggal, Ya Rabbi

Kecuali satu, iaitu kemiskinan

Tidak ada lagi kekuatan kami yang tinggal, Ya Rabbi

Kecuali satu, iaitu kelemahan;

 

Padahal jika Muslim tidak ada lagi di dunia

Dunia itu sendiri pun akan sirna

Kami memohon Baqa didunia ini

Kerana ingin Fana, dalam cinta akan diKau

 

Kesetiaan Siddiq, keadilan Umar dan musyhaf Othman

Taqwa Ali dan kejujuran Salman

Keindahan suara Bilal di dalam azan

Semuanya masih tetap kami simpan

Di dalam keteguhan Iman dan penyerahan yang bulat

 

Bangunkanlah kami kembali Ya Rabbi

Bagai suara genta yang pertama kali

Terangilah hati siasyik ini dengan hembusan Iman

Bakar habis cintakan dunia

Dengan cetusan api cinta Mu


 


JAWABI


Telah kami hamparkan tikar kurnia

Tapi, siapakah yang datang bertanya?

Telah kami rentangkan jalan raya kemuliaan

Tapi, siapakah yang bersegera untuk melaluinya

Sungguh cahayanya telah kami pancarkan bersama kilaunya

Tetapi permata tidak menyambut sari cahaya dirinya

Seakan akan sejemput tanah ini,

Tidak terjadi dari tanah Insaniah yang pertama

 

Benarkah kamu telah bersedia dizaman baru

Menjadi Abid Allah tentera Muhammad

Dan menjadi permata berlian menyinar cahaya kebenaran

 

Sedangkan pelupuk mata mu telah berat

Buat menyambut cahaya subuh dengan takbir

Seakan-akan jiwamu turut tidur bersama pelupuknya

 

Apakah bezanya terang siang dengan gelap malam

Bagi orang yang berdengkur ditengahhari?

 

Apakah bezanya Ramadhan menjelang

Bagi jiwa yang tidak dimerdekakan

 

Jika tidak terbentang suasana indah di langit

Maka bulan pun tidaklah sanggup  memancarkan keindahannya

 

Lihatlah Mesjid Allah,

Siapa yang meramaikannya

 Kalau bukan orang-orang miskin

 

Kemana menghilangnya alunan Zikir

Kemana perginya Tahmid dan Takbir

 

Adapun yang kaya mabuk dalam kelalaian dan menolak seruan

Kekuatan semangat tidak ada lagi

Dalam susunan katamu yang telah basi

Ajaran yang diberi tidak lagi menarik hati

 

Kalaulah tidak ruh Bilal yang masih ada di dalamnya

Azan itu sendiri pun telah kehilangan keindahannya

 

Masjid mu telah mati kerana kekurangan saf-saf

Mihrab mu terbiar kerana kematian Iman

Mimbarmu berlumut dan menimbulkan jemu

 

Tatapilah rumahmu

Penuh dengan alat kebanggaan

Dengan pangkat dan gelar-gelar,

Tun, tan sri, dato’ dan lainnya

Namun aku tak berjumpa Muslim didalamnya

 

Aku harapkan pemuda inilah yang akan sanggup!

membangunkan zaman yang baru

Memperbaharu kekuatan Iman

Menyalakan pelita hidayah

Menyebarkan ajaran Khatimul Anbiya

Agar cahaya ini kembali bersinar

Dan permata menyambut serinya

 

Hai orang yang mengadu

janganlah mengeluh sedih, janganlah menangis sedu,

melihat lengang kebun cahayamu

Kerana pagi telah terhampar bersih

Dan kembang-kembang telah menyebarkan harumnya

kumbang dan lebah telah mulai berdengung mengedar

 

dimulut kuntum,  tak kah kau lihat langit,

alangkah jernihnya,  tak kah kau lihat ufuk,

Bukankan Rabbmu pernah menjanjikan

Hari yang baru telah pasti datang

dan mentari akan hadir dengan cahaya gemilang.

 

Dan pandang pulalah ke bumi

tidakkah engkau lihat satu kaum memetik buah

Banyak pula  pohon kurma yang telah tiba masa berbuah

Dan benih-benih yang baru bergerak di pelipis bumi,

Memecahkan sendiri tempurungnya,

Melonjakkan tunas untuk  menggapai cahayanya

Setelah disiram dengan kebenaran dan dibajai dengan Iman

Dia akan tumbuh dan subur menyeri alam

dan dunia mendapat nafas baru di bawah naungan cahaya semalam

اجلس بنا نؤمن ساعة

Para mukmin sentiasa terdedah kepada dua tarikan: Tarikan keimanan, niat, kesungguhan dan kesedarannya terhadap tanggungjawab. Dengan itu dia berada dalam amal soleh dan azam kebaikan. Tarikan syaitan pula dari sudut yang lain, menghiasi futurnya dan menghiasi cintanya kepada dunia. Menyebabkan dia berada dalam kelalaian, malas, panjang angan-angan dan berlengah-lengah dalam mempelajari apa yang tidak diketahuinya.
 
Oleh itu menjadi satu keperluan untuk kita duduk bersama di dalam suasana tarbawi (yang mendidik) untuk kita beriman seketika (iaitu memperbaharui Iman)اجلس بنا نؤمن ساعة